Jum'at, 21 Februari 2020 01:03:12 | Home | Index Berita | About Us | Statistik | Buku Tamu | Redaksi | Webmail | Login |  

Catatan Ringan

Perkembangan Peer to Peer Lending di Indonesia
Perkembangan Peer2Peer Lending (P2P Lending), pinjam meminjam berbasis aplikasi makin subur di Indonesia. Tapi kehadirannya tentu akan menimbulkan konsekuensi positif dan negatif.


Pengunjung hari ini : 103
Total pengunjung : 41333
Hits hari ini : 280
Total hits : 729110
Pengunjung Online : 14
Situs Berita Kristen PLewi.Net -Pemkot Surabaya Kebut Penyelesaian Jalur Lingkar Luar Barat






SocialTwist Tell-a-Friend | |
Kamis, 13 Februari 2020 08:05:37
Pemkot Surabaya Kebut Penyelesaian Jalur Lingkar Luar Barat

Surabaya - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memastikan terus mengebut pekerjaan proyek jembatan layang (flyover) Jalur Lingkar Luar Barat (JLLB). Bahkan, proyek yang berada di wilayah Surabaya barat ini, diprediksi rampung di tahun 2020. Sehingga, nantinya JLLB ini akan tembus menuju Jalan Tol Surabaya – Gresik.

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini mengatakan, pihaknya memastikan bakal mengebut pekerjaan proyek JLLB tersebut. Bahkan, ia berharap, proyek pengurai kemacetan di wilayah Surabaya barat ini bisa rampung di tahun 2020.

“Proyek JLLB ini harus selesai tahun ini (2020), nanti proyek JLLB ini bisa langsung ke Stadion Gelora Bung Tomo (GBT) dan juga tembus langsung ke Jalan Tol,” kata Wali Kota Risma (10/2/2020).

Wali Kota Risma menjelaskan, JLLB ini bukan seperti Jalan Tol, sehingga kendaraan seperti sepeda motor, juga bisa lewat di sini. Namun begitu, pihaknya akan menyelesaikan dahulu proyek Box Culvert yang berada di Jalan Raya Sememi, agar kendaraan bisa naik ke flyover JLLB.

“Box Culvert ini akan diselesaikan dulu, biar nanti kendaraan bisa naik ke JLLB. Selain bisa ke stadion GBT (Gelora Bung Tomo), flyover JLLB ini nanti bisa langsung ke Jalan Tol,” ujarnya.

Flyover JLLB ini memiliki dua jalur dengan panjang sekitar 3,5 kilometer. Menariknya, flyover JLLB ini dapat tembus menuju Stadion GBT, Jalan Tol Surabaya – Gresik dan Kawasan Citra Land. Sedangkan untuk anggarannya, mencapai Rp 132 miliar, murni menggunakan APBD (Anggaran Pendapatan Belanja Daerah) Kota Surabaya.

Menurut Wali Kota Risma, jalan JLLB ini bertujuan untuk mengurai konsentrasi kemacetan yang berada di jalur lingkar luar dalam (Unesa, Pakuwon Trade Center). Dengan adanya jalan ini, diharapkan ke depan, keramaian yang berada di kawasan Surabaya Barat bisa terpecahkan.

“Karena itu kenapa kita buka yang lingkar luar dalam sama JLLB, supaya terpecahkan konsentrasi dari keramaian. Karena kalau tidak, itu akan konsentrasi di tempat-tempat itu,” imbuhnya.

Apalagi, lambat laun jumlah kendaraan di Surabaya terus bertambah. Seperti jumlah volume kendaraan yang melewati Jalan Middle East Ring Road (MERR). Oleh karenanya, pihaknya juga membuka kawasan di Surabaya Timur agar konsentrasi persebaran bisa merata.

“Supaya persebaran itu tidak ada daerah tertinggal di Surabaya. Karena itu juga untuk memancing investasi. Kalau tidak nanti kumpulnya di situ saja,” pungkasnya.kbg/red

dilihat : 33 kali


   
Copyright 2005 Pustakalewi.net
All rights reserved. Protected by the copyright laws of the Indonesia
hosted and developed by Agiz YL Solution